Murniasihmu

Mari Belajar Ilmu Pasti : Manfaatkan Internet Sebagai Media Pembelajaran

KEKAWIN

KEKAWIN EKADASASIWA

PUPUH II

 

SARDDHULA WIKRIDHITA

  1. 1.    Sampun mangkana ya tata lumekas anrus tunjung ngarambhana

Na ta lwirnya yayan nahur babayaning wetwan kabeh tan karang

Ping rwa wintani sang hyang iswara yateka tah mating sad rasa

Ping trinninya yata sepuh pwa ri mahadewa mingiding hidhep.

Terjemahan :

Setelah demikian lalu beliau menggelar aji terus tunjung yang pertama

Inilah antara lain membayar kaul kelahiran agar tidak kurang

Yang kedua dari ajaran sang hyang iswara yaitu tidak mengumbar enam rasa

Yang ketiga dari ajaran mahadewa adalah mengendalikan pikiran.

  1. 2.    Mwang ping patnya napuh jagat pwa ya natur bwat loka pala karma

Arthanya pwa yatenucap ngadegaken sanak catur tan kalen

Ping panca maya sidhhi ngasraya sumadhye hyang basundhari ya

Mwangyakasa kunang prasiddha wiha sakti hyang widhi kalana.

Terjemahan :

Serta yang keempat dari ajaran sang hyang sapuh jagat (siwa) inti dari keempat penjurudunia agar didapatkan

Semuanya  itu yang dikatakanmengadakan saudara empat tiada lain

Yang kelima maya siddhi namanya mengadakan konsentrasi pada hyang ibu perthiwi

Serta kepada hyang akasa sehingga berhasillah sebagai saksi hyang widhi selalu.

  1. 3.    Ping nem ning yasa kirtti yan gawayaken teko ri sadkahyangan

Ping saptang yasa ngasrayang widhi yatekangkusprana pweniwo

Ring ping wolu nikang yasa prawara tah kaghyatmikan reh nika

Mwang ring ping sya nika mangarccana samaghye hyang wenang nityasa

Terjemaha :

Yang keenam dari yasa kerti bila orang bekerja pada pura sadkahyangan

Yang dari yasa adalah menghubungkan diri kepada tuhan dengan jalan mempelajari ikhwal pernapasan yang baik

Pada hitungan yang kedelapan dari yasa selalu mempelajari hal-hal yang berhubungan dengan kedyatmikan (kebatinan)

Kesembilan senantiasa mumuja kepada sang hyang wenang.

  1. 4.    Ndah ring ping dasa yan ngaran dasa siwa tah ngasraye bhayu wih

Sangsiptan pwa tikimroyoga ta  prethiwyakasa nunya mreta

Bwat ngeka dasa rudra ring kasawelas ning kirtti saksat kreta

Donyekang yasa yan mangarccana sira hyang hyang ni sunyamreta.

Terjemahan :
demikian yang kesepuluh disebut dasa siwa adalah konsentrasi apad tenaga

Simpulan ini sebagai sarana pemujaan kepada pertiwi, akasa, sunya, dan dunia abadi

Intinya adalah eka dasa rudra yang kesebelas dari yasa kerti semuanya menjadi tentram

Tujuan yasa bila dapat memuja para dewata dari alam sunya mreta

  1. 5.    Aptanya dadi suki niskala lawan ring wahyu lungha teka

Mangka tah phala ning keneng aji lewih trustunjung ngatyanta ya

Rakwa bwat saji yen iwo sangadamel yajnya kathaken muwah

Tapwan bhedo kading arep widi widhhananya anuti riya

Terjemahan :

Berhasilnya menjadi proses yang gaib dan nyata datang dan pergi

Demikianlah sesungguhnya phala ajaran yang sangat utama aji terus tunjung

Konon dipakai untuk membuat banten dan menjadi pegahan oleh orang yang melaksanakan yadnya dikatakan lagi

Tidak ada perbedaan seperti di depan upacaranya bila itu yang diikuti.

  1. 6.    Nda nanghing sapagantya gantyakawekas karma prakare riya

Na cara niki yan mangeka juga yogyanyan patambeh riya

Bwat naiwedhya sucinya munggaha pepek sowing taman palwanga

Ring ngeka dasa rudra weh suci satak lwang rwang puluh panca ya

Terjemahan :

Namun bila ada pergantian akhirnya dari perbuatan masalahnya

Ini adalah caranya bila menyatukan demikian pula bila ingin menambahkannya

Sebagai upacara penyucian naik banyak masing-masing tiada berbenturan

Pada eka dasa rudra memerlukan suci dua ratus dua puluh lima itu.

  1. 7.    Yadnya mastika sopacara ring aji trustunjung angken wulik

Naiwedhya dalaman sadaksara n inanggeh yajna kretyenucap

Nang padma nglayang ngangkening swawadi sang gumelar yasa mangkana

Sang kara ngdadi suryya sewana mahotugga prasiddhe riya

Terjemahan :

Yang pasti inti upacara dalam aji terus tunjung it uterus akan dicari

Yakni di dalamnya ada enam aksara yang disebut yadnya yang baik

Aksara nang adalah padma nglayang merupakan badan orang yang mengadakan yadnya itu

Aksara sang menjadi penghormatan kepada dewa matahari  yang tertinggi berhasil didapatkan.

  1. 8.    Mang kare daleming sarira kaharan sanggar tawang tan kalen

Yang kara ngdadi yeka panggungan agung suksmengawak kottama

Yangken padma panumpaking hyang nginucap mulya prasiddheng tutur

Yang kare pasilih haneng parama guhyeka palinngan nira

Terjemahan :

Mang kara ada dalam diri disebut sanggar tawang tiada lain

Yang kara itu menjadi panggungan agung yaitu badan gaibmu yang utama

Itu yang disebut padma merupakan sthana tuhan yang dikatakan suci berhasil dalam segala pengetahuan

Yang kara itu bersalain dalam tempat yang sangat rahasia tempatnya.

  1. 9.    Ing kara ngpinakang tawur titi mamah nger sor I guhya dhika

Ing yang kara yateka rakwa dadi sapoyana ring jro tuwi

Padma hyang samaralan ratih makawaking sadkosa mulye rika

Hyang brahma ri saji hyang iswara mawak puja mahotungga ya

Terjemahan :

Ing kara sebagai tawur dan titi manah bertempat di bawah tempat rahasia tersebut

Ing yang kara itu akan menjadi tangga dalam diri

Padma dari hyang smara dan ratih sebagai badan sadkosa yang utama itu

Dewa brahma ber-sthana pada upakara dewa iswara berbadan puja mantra yang utama.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: